Ternyata Cuma Tukang Sablon

Ternyata Cuma Tukang Sablon

Ternyata Cuma Tukang Sablon

Ternyata Cuma Tukang Sablon
Diasuh Oleh Administrator

Sabtu, 08 Maret 2008 Saya kenal dengan seorang lelaki, Muhammad Ali Mahfudz namanya. Orang biasa memanggilnya Mas Ali. Mas Ali memiliki sebuah percetakan di bilangan jalan Sutarjo Luwuk, Percetakan Mitra. Allah mengaruniainya empat orang anak. Anaknya yang terakhir terlahir sangat lemah dan sempat dirawat di rumah sakit di Makassar selama hampir dua bulan. Istrinya adalah seorang ibu rumah tangga biasa. Mas Ali orang asli Jawa Timur, sehingga logat bicaranya sangat khas Jawa Timur yang agak keras.

Mas Ali adalah orang biasa. Dia bukan orang yang terbilang kaya, atau berkecukupan tepatnya. Untuk makan sehari-hari dicukup-cukupi, begitu pula untuk biaya sekolah ketiga anaknya. Mas Ali tidak memiliki mobil. Ia ‘hanya’ memiliki sebuah motor suzuki dua tak lawas yang setia terparkir di halaman depan rumahnya.
Mas Ali memiliki kegemaran yang hampir selalu dilakukannya tiap pagi. Tak jarang ketika saya berangkat ke kantor saya berpapasan dengannya yang sedang mengendarai motor antiknya itu. Saat saya tanya kemana beliau pergi hampir setiap pagi itu, Mas Ali menjawabnya dengan, “Ah nggak, hanya jalan-jalan pagi saja. Sekedar berkeliling kota barangkali saya bisa ketemu dengan kenalan-kenalan saya di sini.” Begitulah, nampak tidak ada yang istimewa dari keseharian orang ini.

Seiring berjalannya waktu, saya menemukan sisi lain dari seorang Mas Ali yang belum saya ketahui selama ini. Ternyata Mas Ali adalah seorang ketua Dewan Pimpinan Daerah sebuah partai Islam di Luwuk. Partai Keadilan Sejahtera namanya.

Pernah suatu hari saya berbincang dengan salah seorang pengurusnya mengenai kesan orang-orang Luwuk tentang Mas Ali. Dari bincang-bincang itu saya mengetahui bahwa pernah ada seorang pengurus partai lain yang mencibir pekerjaan Mas Ali yang ‘hanya’ seorang pengusaha percetakan kecil. Orang itu mengatakan, “Coba lihat itu PKS, milih pimpinan daerah kok cuma tukang sablon. Udah gitu suka naik motor tua begitu.”

Jujur saja, saya jengkel sekali ketika mendengar pernyataan ini. Jengkel karena orang itu terlalu berpikiran picik dan, maaf, bodoh. Memangnya kenapa kalau tukang sablon menjadi ketua sebuah partai? Apakah kalau memilih pemimpin itu yang diutamakan adalah karena pangkat dan kekayaannya, bukan karena kualitas dirinya? Memang saya akui, semua pimpinan partai yang ada di daerah ini rata-rata adalah pengusaha kaya sampai tokoh-tokoh yang bergelar sarjana dan master. Sedangkan Mas Ali? Dia hanya lulusan pesantren di Jawa, itu pun tidak sampai tamat.

Saya jadi ingat dengan salah seorang sahabat Nabi yang bernama Ammar bin Yasir radhiyallahu’anhu. Setahu saya, Ammar adalah seorang mantan budak. Ketika Umar bin Khaththab radhiyallahu’anhu menjadi khilafah, Ammar pernah diangkat menjadi Guberbur Kufah. Kesederhanaannya ketika memimpin Kufah ternyata membawa kedengkian di benak orang-orang yang sudah terbiasa hidup enak di sana.

Salah seorang yang hidup semasa dengannya di Kufah, yaitu Ibnu Abil Hudzail, bercerita, ”Saya melihat Ammar bin Yasir sewaktu menjadi Gubernur di Kufah pernah membeli sayuran dan mengikatnya di punggung untuk dibawanya pulang. Waktu itu ada seorang warga Kufah yang tidak suka dengan Ammar memanggilnya, ‘Hai yang telinganya terpotong!’. Kemudian Ammar pun menjawab, ‘Yang kamu cela itu adalah telingaku yang terbaik’. Ternyata telinga itu terputus ketika Ammar menumpas pemberontakkan Al Kadzdzab di Yamamah.“

Begitulah, bisa jadi Mas Ali menganggap pekerjaannya sebagai tukang sablon adalah pekerjaannya yang terbaik. Karena ia bisa menghidupi keluarganya dengan uang hasil jerih payahnya sendiri. Setahu saya ganjaran yang diberikan bagi orang yang bekerja keras untuk menghidupi keluarganya dengan harta yang halal adalah syurga. Bahkan tak jarang, Mas Ali menggratiskan pelanggannya jika untuk sekedar menumpang nge-print atau menggunakan komputernya. Pernah juga Mas Ali menyediakan jamuan untuk tamu dari Palu yang tengah singgah ke Luwuk, padahal setahu saya waktu itu Mas Ali tengah mengalami kesulitan keuangan. Sebuah kejadian yang membuat saya begitu malu, karena sayalah yang menjadi tuan rumah waktu itu.

Terakhir, saya ingin berpesan kepada kita semuanya, janganlah kita memandang rendah orang-orang yang memiliki profesi yang dinilai ‘biasa’ oleh masyarakat. Bisa jadi orang-orang ‘biasa’ itu memiliki derajat yang lebih tinggi di sisi Allah, jauh melebihi kita yang dianggap berprofesi terpandang oleh masyarakat. Seperti halnya para penggembala yang hidup di padang pasir yang primitif itu yang awalnya dipandang sebelah mata akhirnya tumbuh menjadi orang-orang besar yang memimpin dunia.
Update Terakhir ( Selasa, 01 April 2008 )

About taskam99

T idak A kan S holeh K alau A nda M aksiat

Posted on Maret 21, 2012, in Uncategorized and tagged . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: